Istilah Berat Kendaraan

Tidak seperti mobil pribadi, kendaraan niaga perlu memperhatikan aspek berat kendaraan dan muatan yang diangkut. Bahkan, pengaturan berat kendaraan beserta muatan diatur dalam Undang-undang oleh Pemerintah Indonesia guna menjamin keselamatan dan keamanan di jalan. Tak jarang beberapa istilah khusus digunakan untuk mendefinisikan berat suatu kendaraan niaga. 

Sudahkah Sahabat Fuso tahu dengan istilah-istilah yang belum digunakan? Jika belum, mari mengenal beberapa istilah seputar berat kendaraan niaga berikut ini :

Istilah Berat Kendaraan

Istilah Kerb weight berarti penjumlahan berat kabin dan chassis dengan kondisi fuel tank penuh. Dikatakan fuel tank berarti ketika truk terisi bahan bakar, oli dan cairan pendingin secara penuh didalamnya. Ban cadangan tan tools yang perlu dibawa juga dimasukkan dalam penghitungan Kerb Weight karena dianggap sebagai satu kesatuan dengan truk.

Istilah Berat Kendaraan

Istilah Berat Kendaraan

Empty Vehicle Weight (EVW) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan besarnya kerb weight ditambah berat dari rear body seperti bak, dump, tangki, dll. Empty Vehicle Weight (EVW) dihitung tanpa muatan yang dibawa dalam rear body truk.

Istilah Berat Kendaraan

Gross Vehicle Weight (GVW) dihitung dengan menjumlahkan Empty Vehicle Weight (EVW), ditambah berat beban yang dapat diangkut (payload) ditambah berat penumpang. Sementara itu, perhitungan berat yang diperboleh dan diizinkan mengacu pada ketentuan berikut:

  • Jumlah berat yang Diberbolehkan (JBB), adalah berat total kendaraan bermotor berikut muatannya yang diperbolehkan menurut rancangan Agen Pemegang Merek.
  • Jumlah Berat yang Diizinkan (JBI) adalah berat total kendaraan yang diizinkan untuk melewati kelas jalan tertentu berdasarkan kekuatan jalan serta dimensi dan kekuatan desain axle atau sumbu roda. Ketentuan Jumlah berat yang diizinkan diatur dan ditetapkan oleh Kementerian Perhubungan.

tractor head container

Istilah Gross Combination Weight (GCW) ditujukan untuk kendaraan gandengan / Tractor Head. GCW adalah Gabungan dari total berat kendaraan ditambah dengan berat trailer dan muatannya. Adapun untuk ketentuan jumlah berat kombinasi yang diperbolehkan dan diizinkan dijelaskan sebagai berikut :

  • Jumlah Berat Kombinasi yang Diperbolehkan (JBKB) adalah berat total kombinasi kendaraan berikut muatannya yang diperbolehkan menurut rancangan APM.
  • Jumlah Berat Kombinasi Kendaraan yang Diizinkan (JBKI) adalah berat maksimun rangkaian kendaraan bermotor berikut muatannya yang diizinkan berdasarkan kelas jalan yang dilalui. Jumlah Berat Kombinasi Kendaraan yang Diizinkan diatur melalui ketetapan oleh Kementerian Perhubungan.

Istilah Berat Kendaraan

5. Jumlah Beban yang Dapat Diangkut (Payload)

Perhitungan payload didasarkan pada selisih antara GVW dan EVW. Payload perlu dihitung agar dapat menjamin kestabilan kendaraan, dan kapasitas berat pembebanan yang tidak melebihi kapasitas maksimum pada front dan rear axle. Untuk mendukung keamanan selama perjalanan, payload harus terdistribusi secara tepat. 

6. Berat Penumpang

Dalam perhitungan berat penumpang, satu orang penumpang diasumsikan memiliki berat sekitar 65 kg. Ketentuan ini mengikuti berat spesifik yang ditetapkan oleh Regulasi Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan.

Demikian berbagai istilah seputar berat kendaraan niaga yang perlu Sahabat Fuso ketahui. Memperhatikan beban atau berat kendaraan selama perjalanan sangat penting guna mendukung keselamatan supir dan pengendara lainnya. Bisnis juga akan berjalan lancar apabila risiko kecelakaan dapat diminimalisir melalui perhitungan berat dengan mengikuti ketentuan yang telah ditetapkan oleh Kementerian Perhubungan. 

Dealer Mitsubishi Jakarta

Dealer Mitsubishi

Tinggalkan Pesan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.